"OOM JO"; Dr. Johanes Leimena

Johannes Leimena (anak kedua dari empat anak pasangan Dominggus Leimena dan Elizabeth Sulilatu) lahir tanggal 6 Maret 1905 di Ambon. Ia keturunan keluarga besar Leimena dari Desa Ema di Pulau Ambon dan dikenal dengan nama panggilan "Oom Jo". Ia seorang Kristen yang berbudi luhur. Ayahnya seorang guru, dengan demikian ia terhitung keturunan golongan menengah (pada saat itu). Pada usia lima tahun Johannes telah menjadi yatim. Kemudian ibunya menikah lagi, dan ia diasuh oleh pamannya.
Johannes kecil awalnya bersekolah di "Ambonsche Burgerschool" di Ambon karena paman yang mengasuhnya menjadi kepala sekolah di sana. Kemudian pamannya dipindahkan ke Cimahi. Keberangkatannya ke Cimahi merupakan titik balik dan kisah tersendiri bagi Johannes. Sebenarnya ibunya bersikeras tidak mengizinkan Johannes pergi, namun ia nekat menyelinap ke kapal dan baru menampakan diri saat kapal hendak bertolak. Tindakan nekatnya itu membuat ibunya pasrah dan berpesan agar pamannya mau menjadi pelindung baginya. Didikan pamannya yang penuh disiplin berhasil menempa Johannes dan menjadikannya murid yang berprestasi.

Tahun 1914, Johannes hijrah ke Batavia bersama pamannya. Di Batavia, Johannes melanjutkan studinya di "Europeesch Lagere School" (ELS), namun studinya hanya beberapa bulan saja, lalu ia pindah ke sekolah menengah Paul Krugerschool (sekolah untuk anak asli orang Belanda, kini PSKD Kwitang), dan tamat tahun 1919. Setelah menyelesaikan sekolah dasarnya, Johannes memilih sekolah campuran dari berbagai golongan, yaitu MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs) dan tamat tahun 1922.


Setelah menyelesaikan studinya, Johannes yang mencoba mencari pekerjaan menemui kesulitan karena kursus-kursus yang dia masuki hanya dikhususkan untuk anak Indo-Belanda. Oleh sebab itu, Johannes menempuh pendidikan tinggi di sekolah kedokteran "STOVIA" (School Tot Opleiding Van Indische Artsen) pada tahun 1930. Johannes mulai bekerja sebagai dokter sejak tahun 1930.

Pertama kali ia diangkat sebagai dokter pemerintah di "CBZ Batavia" (kini RS Cipto Mangunkusumo). Beberapa waktu kemudian ia ditugaskan di Karesidenan Kedu saat Gunung Merapi meletus. Setelah itu dipindahkan ke Rumah Sakit Zending Emmanuel Bandung. Di rumah sakit inilah, saat bertugas dari tahun 1931 sampai 1941, ia bertemu dengan gadis pujaan hatinya yang kemudian menjadi istrinya (Wijarsih Prawiradilaga). Ia adalah putri seorang widana yang kala itu menjadi kepala asrama putri. Mereka menikah di Gereja Pasundan pada tanggal 19 Agustus 1933 dan dikaruniai 8 putri.

Setelah bekerja selama 11 tahun sebagai dokter swasta, ia melanjutkan studi dan mendalami ilmu penyakit dalam. Tanggal 17 November 1939 dengan dipandu oleh dekan sekolahnya, Prof. J.A.M. Verbunt, dan panitia pembimbing yang diketuai Prof. Siegenbeek van Heukelom, Dr. Leimena mempertahankan disertasi Ph.D-nya dengan judul "LeverfunctieĆ¢€”proeven bij Inheemschen" dan meraih gelar Doktor di Geneeskunde Hogeschool/GHS (Sekolah Tinggi Kedokteran), Batavia.

GERAKAN KEKRISTENAN DAN KEBANGSAAN
Perhatian Dr. Leimena pada pergerakan nasional kebangsaan berkembang sejak pertengahan tahun 1920-an. Bermula di Bandung, ia acapkali mendengar pidato Presiden Soekarno. Saat itu Dr. Leimena belum akrab dengan Presiden Soekarno. Kedekatannya dengan Presiden Soekarno bermula di rumah sakit tempatnya bekerja. Waktu itu kesehatan Presiden Soekarno kurang baik setelah berkunjung ke Akademi Militer di Tangerang, kemudian ia diperiksakan di rumah sakit tersebut. Sejak itu hubungan mereka semakin erat.

Keprihatinan Dr. Leimena atas kurangnya kepedulian sosial umat Kristen terhadap nasib bangsa merupakan hal utama yang mendorong niatnya untuk aktif pada "Gerakan Oikumene". Jiwa oikumene dan nasionalis yang melekat pada dirinya tidak hanya mendorongnya terlibat pada tugas profesionalnya (dokter) tetapi juga terlibat dalam aktivitas politik. Sejak menjadi mahasiswa, ia sudah aktif di kalangan nasional dan masuk organisasi politik "Sarekat Ambon" (Serikat Ambon). Sejak tahun 1925 aktif dalam perkumpulan pemuda "Jong Ambon" sebagai Ketua Umum serta turut dalam persiapan "Sumpah Pemuda" pada 28 Oktober 1928.
Pada zaman Jepang dan revolusi kemerdekaan ia pun sudah ikut berjuang dan mengabdi penuh kepada Republik Indonesia. Tahun 1926, Dr. Leimena ditugaskan untuk mempersiapkan Konferensi Pemuda Kristen di Bandung. Konferensi ini adalah perwujudan pertama Organisasi Oikumene di kalangan pemuda Kristen. Selama di STOVIA, ia benar-benar menunjukkan nilai kekristenan sekaligus kebangsaannya, yakni dengan aktif di berbagai gerakan.

Setelah lulus studi kedokteran STOVIA, Dr. Leimena mendirikan sekaligus menjadi ketua CSV (Christelijke Studenten Vereeniging) yang pertama saat ia masih menginjak tahun ke-4 di bangku kuliah. CSV merupakan organisasi ekstrakemahasiswaan yang merupakan cikal bakal berdirinya GMKI (Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia) tahun 1950. Selain itu, ia juga terpilih sebagai ketua umum Partai Kristen Indonesia (PARKINDO) tahun 1950-1957, 5 tahun setelah organisasi ini dibentuk. Hal ini pula yang kemudian mengantarkannya ke berbagai jabatan penting di pemerintahan.

Kepribadiannya yang sederhana dengan iman Kristen yang sejati dan teguh membuatnya bisa diterima oleh semua golongan. Sebagai pemimpin Partai Kristen Indonesia (PARKINDO), ia selalu mendapat tempat dalam berbagai kabinet karena pendiriannya untuk kepentingan negara di atas segala-galanya. Selain di PARKINDO, Dr. Leimena juga berperan dalam pembentukan DGI (Dewan Gereja-gereja di Indonesia, kini PGI) pada tahun 1950. Di lembaga ini ia pernah dipilih sebagai wakil ketua yang membidangi komisi gereja dan negara.

Sebagai seorang tokoh politik, Dr. Leimena pernah menduduki berbagai jabatan. Dr. Leimena pernah menjabat dalam 18 kabinet yang berbeda (1946 -- 1966). Selain menjadi Menteri Kesehatan Indonesia yang pertama, ia juga menjabat sebagai Menteri Kesehatan Indonesia yang terlama (selama 21 tahun/delapan kali masa jabatan) dari 1945 -- 1966. Ia juga menjadi pejabat Presiden RI tujuh kali. Bahkan menurut seorang saksi sejarah, Roeslan Abdulgani, Soekarno yang seorang sekuler hendak menyiapkan Leimena menjadi calon presiden, menurut Roeslan Abdulgani: "Soekarno adalah Fenomeen Nasional yang mempunyai 'Zesde Zintuig' (indera keenam); tujuh kali Leimena ditunjuk oleh Bung Karno sebagai Pejabat Presiden; tidak terdengar suatu keberatan atau anti".

Ketika Orde Baru berkuasa, Dr. Leimena mengundurkan diri dari tugasnya sebagai menteri, namun ia masih dipercaya Presiden Soeharto sebagai anggota DPA (Dewan Pertimbangan Agung) hingga tahun 1973. Usai aktif di DPA, ia kembali melibatkan diri di lembaga-lembaga Kristen yang pernah ikut dibesarkannya, seperti Parkindo, DGI, UKI, STT, dan lain-lain. Ketika Parkindo berfusi dalam PDI (Partai Demokrasi Indonesia, kini PDI-P), Dr. Leimena diangkat menjadi anggota Deperpu (Dewan Pertimbangan Pusat) PDI, dan pernah pula menjabat Direktur Rumah Sakit DGI Cikini.

RIWAYAT KARIR
  • Menteri Muda Kesehatan Kabinet Sjahrir II (1946)
  • Wakil Menteri Kesehatan Kabinet Sjahrir III (1946 -- 1947)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Amir Sjarifuddin I (1947)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Amir Sjarifuddin II 1947 -- 1948)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Hatta I (1948 -- 1949)
  • Menteri Negara Kabinet Hatta II (1949)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Republik Indonesia Serikat (1949 -- 1950)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Natsir (1950 -- 1951)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Sukiman-Suwirjo (1951 -- 1952)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Wilopo (1952 -- 1953)
  • Menteri Kesehatan Kabinet Burhanuddin Harahap (1955 -- 1956)
  • Menteri Sosial Kabinet Djuanda (1957 -- 1959)
  • Menteri Distribusi Kabinet Kerja I (1959 -- 1960)
  • Wakil Menteri Utama merangkap Menteri Distribusi Kabinet Kerja II (1960 -- 1962)
  • Wakil Menteri Pertama I Kabinet Kerja III (1962 -- 1963)
  • Wakil Perdana Menteri II Kabinet Kerja IV (1963 -- 1964)
  • Menteri Koordinator Kabinet Dwikora I (1964 -- 1966)
  • Wakil Perdana Menteri II merangkap Menteri Koordinator, dan Menteri Perguruan Tinggi & Ilmu Pengetahuan Kabinet Dwikora II (1966)
  • Wakil Perdana Menteri untuk urusan Umum Kabinet Dwikora III (1966)
Terlepas dari sikap nasionalis sekuler Dr. Leimena, dia adalah seorang Kristen sejati. Kedekatan hatinya akan Tuhannya terlihat dari sikap tulus dan beraninya, yang tampak dari berbagai sikap dan perilakunya, misalnya pada peristiwa Gerakan 30 September 1965. Ia meminta Soekarno untuk meninggalkan Halim yang disebut-sebut sebagai Markas PKI menuju Istana Bogor. Ini merupakan langkah besar yang menyelamatkan Indonesia. Contoh lainnya adalah ketika dia memprotes sikap Soeharto yang kasar kepada Presiden Soekarno pada tanggal 2 November 1965, padahal pada saat itu Soeharto memegang tampuk tertinggi militer. Juga, dengan kebesaran hatinya ia berusaha membujuk Kolonel Kawilarang untuk segera bertindak agar korban peristiwa RMS di Maluku tidak semakin banyak.

Bagi Dr. Leimena, agama Kristen yang dianutnya tidak menghalangi dirinya menjadi seorang nasionalis Indonesia. Demikian juga, kenegarawannya sebagai seorang nasionalis Indonesia tidak menghalangi dirinya menjadi pengikut Kristus.
Dr. Johannes Leimena meninggal dunia pada tanggal 29 Maret 1977 di Jakarta.

Dirangkum dari:
  1. Nama situs : Balagu
    Penulis : Tidak dicantumkan
    Alamat URL : http://balagu.50webs.com/
    Tanggal akses : 20 Agustus 2010
  2. Nama situs : Kepustakaan Presiden-Presiden RI
    Penulis : Tidak dicantumkan
    Alamat URL : http://kepustakaan-presiden.pnri.go.id/
    Tanggal akses : 20 Agustus 2010
  3. Nama situs : KarmelReinnamah
    Penulis : Yohanes Reinnamah
    Alamat URL : http://karmelreinnamah.blogspot.com/
    Tanggal akses : 20 Agustus 2010
  4. Nama situs : Onosel.com
    Penulis : Tidak dicantumkan
    Alamat URL : http://www.onosel.com/index.php?option=com_content&view=article&id=18&Itemid=13 Link tidak berfungsi
    Tanggal akses : 20 Agustus 201

    1. Catatan
      Mulai 1 November 2011, situs Kepustakaan Presiden-Presiden RI dan Onosel.com tidak dapat diakses.



      SUMBER ASLI : http://biokristi.sabda.org/dr_johannes_leimena

       

0 comments :

Post a Comment

Dengan Senang Hati Beta Menanti Basuara Sudara-Sudara.

Video Profile Negeri Booi

Isi Kamboti

Google+ Pung

Tampa Kaki

Selamat datang di blog TRADISI MALUKU.. Semoga bermanfaat bagi anda!!