TENTANG BETA DENG ANTUA TERCINTA






Izinkan kalimat ini istori;
Yaitu tentang kisah yang batumbu indah, semenjak warna rambut putih satu-satu, sampe akang su pono anteru saat ini.

Izinkan kalimat ini berandai;
Jika bisa, waktu tolong kas bale beta kombali dolo, yaitu di taong yang sudah-sudah.

Izinkan kalimat ini mengenang;
Saat antua pulang pasar hari tiga, beta salalu dapa nasi pulut bulu, cucur, deng beta pung makanan cinta; nasi katang yang baliling-baliling.



Izinkan kalimat ini merasakan;
Seperti bendahara pribadi, selalu membayar di blakang, waktu beta ambel kacang iju di mama usi pung pondok. Meskipun sasakali dapa labrak kal beta su ambel talalu banya.

Izinkan kalimat ini terus mengenang;
Lebih dari seorang pengasuh, antua selalu kas inga beta, seng boleh alpa ibada unit deng kunci usbu. Meskipun beta sering pang-lari.

Izinkan kalimat ini beruntai kalimat,
Tentang beta deng antua tercinta yang kini kaku tak benada.

Biarpun ada lima orang, maar yang ke anam pung nama antua inga mati di dalam isi kapala; sampe laste menutup mata.
Beta tahu itu parsis,
beta dengar itu parsis,
dan beta bawa salalu sampe di ujung carita.

“Jems.. Jems… Jems ee… Os dimana??”
“Mana ana jems tu..??”

Oh Penguasa Alam…
Kalimat itu skarang hanya tinggal gema, terpantul angin.

Tapi kanapa cuma Jems pung nama..
Tapi kanapa Cuma beta pung nama yang antua salalu sebutkan,

Oh Pemilik Hidup e..
bantu beta par mangarti samua ini.

Izinkan kalimat ini beta aju-aju akang ulang;
“Jems.. Jems… Jems ee…. Os dimana??”
Dan jika bisa menjawab sekarang, ibarat roda, beta mau badiri pas di as; Parsis di tengah-tengah, par putar roda kareta ini maju kamuka.

Oh Penguasa langit..
 Tolong sampaikan jawaban ini par antua..
Kirimkan buah tangan katong samua, saat antua tlah berada di dunia segala pelupa.

Oh Penguasa bumi…
Simpanlah antua bae-bae dalam rahimmu, seperti salah satu berlian indah yang pernah katong miliki.
Saat sebutir lainnya telah tersimpan lebih dahulu sewindu yang lalu.

Dan kepada angin, tiupkan aroma tubuhnya, lekatkan semuanya itu pada bunga melati, agar wangi-wangiannya seperti pahlawan hebat dipusaranya.

Kepada angin timur yang bertiup kencang, tolong hapuskan berkas-berkasnya yang tlah melekat di kalbu insan-insan yang badani, jika itu membawa duka dan juga dendam.

Dan Semoga…
Semoga ada harapan saat baganti musim, tatanaman cengkeh deng pala, bisa batangke berkat deng babuah damai. Serta ketenangan menjadi milik antua saat jalan pulang ke sebrang sana.  

“Ingatang Uanao e… Dong laeng musti sayang-sayang laeng”

Izinkan kalimat ini menasehati;
Karena, kalimat ini terlalu hangat tersimpan didalam hati par ana cucu samua, saat antua masih mata tabuka. 


Selamat Jalan Cornelia Pattiasina

0 comments :

Post a Comment

Dengan Senang Hati Beta Menanti Basuara Sudara-Sudara.

Video Profile Negeri Booi

Isi Kamboti

Google+ Pung

Tampa Kaki

Selamat datang di blog TRADISI MALUKU.. Semoga bermanfaat bagi anda!!